Puisiku untukmu Ibu

Anda pasti sudah tahu, kalau tanggal 22 Desember itu diperingati sebagai Hari Ibu. Melalui tulisan ini saya ingin berbagi cerita tentang seorang anak yang membuatkan puisi untuk Ibunya.

Yuk baca ceritanya berikut ini :

“Mamah, selamat hari ibu ya. Aku sayang banget sama mamah,”

“Udah to the point aja, kamu mau minta dibelikan gadget baru kan?”

“Ih mamah kok gitu sih. Gak kok mah, ini kan hari ibu. Aku beneran ngucapin selamat hari ibu,”

“Oh beneran ya? Mamah terharu sekali. Makasih ya nak.”

“Sama-sama mah. Ngomong-ngomong kamera digital aku kayanya udah agak rusak deh, perlu diganti baru nih.”

“Dasar kamu ya!”

“Hehehe. Namanya juga usaha mah. Sekarang kan tanggal dua-dua, ya aku ngikutin orang-orang ngucapin hari ibu,”

“Justru harusnya dua-dua hari ayah dong,”

“Emang kenapa?”

“Kan ada lagunya. Satu-satu aku sayang ibu. Dua-dua juga sayang ayah.”

“Hehehe mamah bisa aja. Ya udah aku bikinin puisi ya mah,”

“Boleh, coba mamah mau denger,”

“Ibu.. Ibu adalah my hero!”

(Mamah tersenyum malu)

“Ibu.. Ibu adalah my angel!”

(Mamah semakin tersipu)

“Ibu.. Ibu adalah.. Ibu adalah my mother!”

“Hadeuh puisi macam apa itu. Stok bahasa inggris kamu cuma segitu doang? Makanya jangan sok keinggris-inggrisan,” -_-

“Hehehe. Ya udah aku ganti pakai bahasa Indonesia aja deh mah,”

“Coba gimana?”

“Ibu.. Oh ibu..”

(Mamah kembali tersipu malu)

“Engkau bukanlah seorang ayah. Karena engkau adalah seorang ibu,”

“Kamu itu sebetulnya bisa bikin puisi gak sih?” -_-

“Hehehe. Ya udah aku coba lagi nih mah,”

“Kesempatan terakhir ya,”

“Ibu.. Oh ibu.. Untukmu segalanya..”

“Maksudnya?”

“Iya segalanya yang berhubungan sama kerjaan rumah untuk ibu. Seperti nyapu, ngepel, nyuci, nyetrika, masak. Jadi aku ga usah dapat tugas lagi. Hehehe. Kabur..”

Merekapun akhirnya tertawa dan saling kejar-kejaran di dalam rumah.

Sumber : telegram @arafat_channel

Jika suka dengan tulisan ini silahkan share ke temannya ya 🙂

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *